Fatimah12's Weblog
Just another WordPress.com weblog

“ Semoga Allah mengampuninya; dia bukan hanya ibumu, tapi juga ibuku “

 

Fatimah binti Asad, ibunda Imam Ali a.s termasuk salah satu wanita agung dimasa awal Islam. Beliau sangat mencintai Rosulullah Saww dan menjadi wanita pertama yg Hijrah ke Madinah mengikuti Rosulullah Saww. Setelah Rosulullah Saww hijrah ke Madinah, beliau memeluk Islam dengan kondisi sangat sulit dan banyak berkhidmat pada Rosulullah Saww. Dimata Rosulullah Saww beliau adalah ibu yang baik hati dan penuh kasih syang.

 

Ketika Fatimah binti Asad meninggal dunia, Imam Ali a.s menemui Rosulullah Saww sambil menangis dan memberitahukan apa yg terjadi pada beliau. Tetesan air mata mengucur deras dipipi Rosulullah Saww dan beliau Saww berkata : “ Semoga Allah mengampuninya; dia bukan hanya ibumu, tapi juga ibuku “

 

Setelah itu beliau Saww memberikan sorban dan bajunya pada Imam Ali a.s dan berkata :

 

“ Jadikan ini sebagai kafannya. Katakanlah kepada para wanita agar teliti memandikan jenazahnya; dan jangan dulu dibawa sampai aku datang “

 

Saat jenazah akan dibawa, Rosulullah Saww datang dan ikut serta mengantar dan menyalati jenazahnya. Dalam shalatnya beliau Saww bertakbir 40 kali. Setelah itu beliau Saww masuk keliang lahat dan berbaring. Sesaat beliau  tiduran diliang itu, lalu bangun dan membaringkan  jenazah disitu.

 

Didalam liang lahat, Rosulullah Saww berdiri diatas kepala Fatimah dan berkata :

 

“ Wahai Fatimah ! Aku Muhammad penghulu anak-anak Adam, dan aku tak merasa bangga dengan itu. Ketika malaikat Munkar dan Nakir datang padamu dan bertanya ‘ Siapakah Tuhanmu dan apa Agamamu’ jawablah ‘ Allah adalah Tuhanku, dan Muhammad adalah Nabiku, Islam adalah agamaku, Al-Quran adalah kitabku dan putraku adalah Imamku dan waliku.”

 

Setelah itu beliau berkata ,

 

“ Ya Allah…! Tetapkanlah Fatimah dalam perkataan yang benar !”

 

Kemudian beliau Saww keluar dari kubur dan menimbunnya dengan tangannya sendiri sampai selesai. Setelah itu beliau membersihkan tangannya dan berkata :

 

“ Demi yang nyawaku berada ditangan-NYA Fathimah binti Asad mendengar suara tanganku.”

 

Ammar berdiri dan bertanya, “ Ya Rosulullah ! mengapa anda perlakukan Fathimah dengan perlakuan tang tak anda lakukan pada selainnya ?”

 

Beliau Saww berkata :

 

“ Fathimah layak mendapat perlakukan itu; dia mmebiarkan anaknnya kelaparan dan membuatku kenyang, membiarkan anaknya tak berpakaian dan memberiku pakaian.”

 

“ Mengapa anda bertakbir sampai 40 kali ?”

 

Beliau Saww berkata :

 

“ Karena ada 40 malaikat berbaris ikut menyalati jenazahnya, untuk setiap shafnya, aku membaca satu kali takbir. Alasan mengapa aku jadikan pakaianku sebagai kafannya adalah ketika aku berkata padanya bahwa kelak dihari kiamat, semua manusia telanjang dan tak berbusana. Fathimah berteriak dan gelisah mendengarnya. Karena itu, aku mengafaninya dengan pakaianku agar tetap tertutup, dan aku memohon pada Allah untuk menjaga kafannya agar tetap tidak rusak. Dan karena dia takut pada pertanyaan dan azab kubur, aku tidur dalam kuburnya supaya Allah membukakan baginya sebuah jendela dalam kubur yang menuju syurga dan kuburnya menjadi salah satu kebun syurga.”

 

 

Belum Ada Tanggapan to ““ Semoga Allah mengampuninya; dia bukan hanya ibumu, tapi juga ibuku “”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: